Wednesday, March 24, 2010

Sistem Pendidikan yang Disekularkan...


Dengan nama Tuhan yang Maha Pengasih, Maha Penyayang...Aku memulakan coretan ini yang patut kita sama-sama lihat dengan mata hati yang bersih lagi tajam. Aku merasakan satu kelompangan yang amat berat dan perlu kita perkatakan dalam sistem pendidikan kita. Sistem pendidikan hari ini sama ada di peringkat rendah, menengah ataupun di universiti telah lama disekularkan dari zaman penjaahan lagi. Dalam Islam tiada istilah pemisahan dalam agama dengan pemerintah,pendidikan,sosial ,ekonomi dan sebagainya. Semua 'alat-alat' ini tidak lain tidak bukan hanyalah untuk mendapat redha Allah... tetapi malangnya kita memisahkan agama dengan yang lain.Ya Allah ! ampunlah dosa-dosa aku dan umat seluruhnya. Aku banyak melakukan dosa terhadapmu.Aku lemah, bimbinglah aku.

Pasti teman-teman kenal dengan adik di atas ini, dia telah menghafaz Al-Quran ketika masih kecil dan paling mengejutkan dia tidak pernah mengikut sistem pendidikan di peringkat sekolah kebangsaan akan tetapi di sekolah menengah di merupakan pelajar yang paling pintar. Ini dikukuhkan lagi dengan sepupu aku yang hafiz Al-Quran dan tidak bersekolah kebangsaan tetapi sekarang menjadi doktor! Aku yang bersekolah dari Pasti hingga sekarang ini tidak seperti insan di atas. Kalau diikutkan logik akal akulah yang lebih kehadapan tetapi rahmat dan kasih sayang Allah dilimpahkan kepada mereka yang menghafaz wahyu Allah...Ya Allah berilah aku kekuatan untuk menghafaz kalam-MU.

Ini dibuktikan lagi dengan tokoh perubatan Ibnu Sina bermula sistem pendidikannya dengan menghafaz Al-Quran. Ramai lagi tokoh dan sarjana Islam yang bermula dengan menghafaz kalam Allah kemudian menjadi tokoh dalam bidang matematik,astronomi,anatomi,sosialogi dan lain-lain lagi. Tambahan mereka hebat dan mengatasi zaman dalam bidang masing-masing.Itulah kehebatan mukjizat Allah.

Aku bukannya tidak berpuas hati dengan sistem pendidikan sekarang. Aku tahu bukan senang hendak membuat dan merangka sistem yang sedia ada. Namun aku mengharapkan perubahan ke arah Islam di amalkan sepenuhnya yang mana pendidikan dalam Islam menjadi kita kenal dengan Maha Pencipta sekalian alam...

Teman-teman masih tidak terlambat lagi untuk kita menghafaz Kitab Allah...memenuhi jiwa raga dengan NUR AL-QURAN..

Tarbiyah yang Dilupakan..



Cabaran dan Hala Tuju kita perlu jelas

Kemelut riddah dan kondisi ummah yang semakin parah samada keberantakan sosial, kepincangan proses keadilan negara dan krisis keyakinan yang sudah semakin terminal (maut) adalah satu heretan kesedaran bagi semua pihak terutamanya gerakan islam untuk membentuk satu prime wave serta seterusnya melakukan satu tuning over. Ia bagi menyelamatkan islam yang semakin terhakis dan tercantas dan mengembalikan keteraturan dalam semua aspek kehidupan ummah.

Oleh yang demikian, satu gerakerja yang bersifat kolektif mestilah disusun dengan serius dan segera dengan memberi penekanan khusus kepada Tarbiyyah Ruhiyyah dan Jihadiyyah. Penekanan kepada kedua aspek ini InsyaAllah akan mampu mewujudkan satu gerakan islam yang rabbani yang mempunyai ciri-ciri Hizbullah. Juga diharapkan melalui penekanan ini, kewujudan gerakan islam dalam massa dapat dirasai dan diambil manfaatnya. Penekanan kepada aspek ini sebenarnya adalah kesinambungan corak pentarbiyyahan yang dilakukan oleh Rasullulah s.a.w.

Al-Marhum Said Hawa adalah satu contoh terbaik seorang tokoh gerakan Islam yang berusaha menghidupkan kembali keperibadian Hizbullah dengan berlandaskan Tarbiyah Ruhiyyah dan Jihadiyyah, Al-Marhum Sayyid Abu Hassan Ali An Nadwi ketika membicarakan mengenai persediaan spiritual (Isti'dad ar Ruhi) menyarankan pemimpin alam islam, jamaah-jamaah, lembaga-lembaga keagamaan dan semua negara Islam agar menanamkan keimanan dalam hati muslimin dan menyalakan perasaan keagamaan serta menyebarkan dakwah melalui wasilah silam dan terkini.

Tarbiyah Ruhiyyah akan melahirkan gerakan rabbani manakala Tarbiyah Jihadiyyah pula akan menghasilkan gerakan mujahidah. Hanya rijal da'wah yang memiliki keperibadian hizbullah sahaja yang akan mampu bertahan dan sanggup meredah gelombang cabaran yang semakin sengit ini. Peribadi yang tidak melalui Tarbiyyah Ruhiyyah dan tidak ada roh jihad akan mudah gugur dan tidak mampu bertahan malah kadangkala akan membawa keburukan kepada gerakan islam.

Tujuan artikel ini:

i) Memurnikan konsep hakiki Tarbiyyah Ruhiyyah dan Jihadiyyah dan berusaha untuk mengikis pendangan sempit sesetengah golongan yang terpengaruh dengan konsep jihad yang telah diselewengkan oleh golongan orientalis.

ii) Mencadangkan kepada semua gerakan Islam dan ahli gerakan untuk melakukan post mortem (pemantauan) yang lebih transparent terhadap keberkesanan sistem pentarbiyyahan yang diamalkan.

iii) Menyatukan semua suara jihad gerakan Islam.

Ayuh sama-sama kembali sepenuhnya mengamalkan ajaran Al-Quran dan Hadis !!!